Fenomena kemiskinan

Posted on
  • Wednesday, June 8, 2011
  • by
  • arie wayq
  • in
  • Label:
  • Fenomena kemiskinan di Indonesia yang angka kemiskinan dan penganggurannya masih sangat tinggi serta gagalnya program pemerintah untuk mengentas kemiskinan semakin membuat bertambah maraknya jumlah pengemis dan gelandangan serta anak jalanan yang berada di sudut sudut jalan strategys di kota. Hal ini makin membuat citra Indonesia di mata international menjadi buruk,apalagi sekarang Indonesia sebagai negara terbesar ke 5 yang pengemis dan gelandangannya paling banyak di dunia.
    Keberadaan para pengemis dan gelandangan serta anak jalanan ini di picu oleh factor kemiskinan dan tidak adanya lapangan pekerjaan. Perbuatan mengemis yang terpaksa di lakukan untuk memenuhi tuntutan hidup demi mencari sesuap nasi  dengan berharap belas kasihan dari orang lain dengan cara meminta minta/mengemis di jalanan bukanlah cita cita mereka. Tentu saja setiap orang berharap memiliki masa depan ataupun nasib yang baik.
    Minimnya pengetahuan,tidak adanya pendidikan ,tidak adanya lapangan pekerjaan,tidak adanya skill semakin memicu bertambahnya jumlah pengemis,gelandangan serta anak jalanan (usia putus sekolah)suatu fenomena social yang tidak bisa di hindari keberadaannya  dalam masyarakat.
    PP RI Nomor 31 tahun 1981 yang mengatur tentang penanggulangan gelandangan dan pengemis tampaknya tidak efektif apabila tidak ada penanganan yang benar benar serius dari pemerintah serta solusi yang tepat.Padahal dana untuk mengentas kemiskinan ini ada tersedia dan sudah termuat dalam program nasional pemberdayaan masyarakat mandiri sejak tahun 2007 anggaran bantuan langsung masyarakat di luncurkan sekitar Rp.0,5 s/d 1,5 milyard perkecamatan dan di upayakan naik menjadi Rp.3 milyard sejak tahun 2008 juga termasuk adanya bantuan dari America serikat.
    Banyak penangkapan dan penertiban yang di lakukan oleh SATPOL PP terhadap para pengemis dan gelandangan serta anak jalanan,tapi ini bukan solusi yang efektif seharusnya mereka di tampung di suatu tempat (panti social)yang layak dan selama berada di tempat penampungan di beri kursus ketampilan sesuai dengan bakat masing masing,perlu di lakukannya pemulihan mental agar timbul rasa percaya diri jika kembali kemasyarakat sehingga bisa mandiri,perlu adanya bantuan modal untuk berwiraswasta walaupu dalam skala kecil,perlu adanya pengarahan dan penyuluhan bahwa mengemis itu bukan pekerjaan tapi suatu hal yang buruk .
    Anak Jalanan
    Pada umumnya anak jalanan ini adalah anak anak yang putus sekolah artinya tidak mampu untuk melanjutkan sekolahnya karena ketiadaan biaya pendidikan yang pada akhirnya mereka ini memilih mencari nafkah dengan cara menjadi pengamen jalanan,tukang semir sepatu dll.Sebaiknya pemerintah membuat sekolah gratis untuk anak anak dari keluarga yang tidak mampu.Serta tidak lupa yang harus di perhatikan juga adalah kesejahteraan mereka yang merupakan tanggung jawab dari pemerintah.

    Written by ARIEWAYQ

    emang benar di dalam agama di anjurkan kita sebagai orang yang memberi itu lebih mulia ketimbang orang-orang yang meminta, tapi  wajar mereka melakukan itu karna keterbatasannya wawasan, pendidikan dan pengetahuan agama. Tidak menunutup kemungkinan mereka melakukan ini karna gejolak prekonomian Indonesia yang kurang stabil, SIAPA SIH YANG MAU DI TAKDIRKAN SEBAGAI PENGEMIS. Ya mungkin di dalam batin mereka menentang atau menolak untuk melakukan hal ini, tapi apakah daya kebutuhan keluarga dan perut ini harus terpenuhi, Fenomena ini terjadi karna pemimpin dan penguasa negara yang serakah, coba saja jika uang pajak ppn dan pbb, Zakat, perpuluhan (persembahan kolecte), devisa dan bantuan-bantuan luar negri ataupun sumabngan pribadi para dermawan dll ini di jalankan dengan baik di salurkan pada orang yang tepat maka tidak ada kejadian-kejadian seperti ini. PARA PENGEMIS DAN GELANDANGAN MEREKA LEBIH MULIA KETIMBANG HARUS MENJADI BERUTAL, PREMANISME DAN PENJARAHAN BESAR-BESARAN  ya alangkah baiknya, negara ini rakyatnya sejahtera dan tidak adanya rakyat yang menderita status sosialnya, mereka saudara kita dan tanggung jawab kita semua.

    WAHAI PEMIMPIN DAN PARA HARTAWAN BAYANG KAN DAN RENUNGKAN JIKALAU DIRIMU DI GARISKAN MENJADI MEREKA DAN BAYANGKAN JIKA ORANG-RANG YANG HARTAWAN KIKIR DAN PELIT KEPADAMU APA YANG AKAN KAMU LAKUKAN................................................................................................................

    0 komentar:

    Post a Comment

    article


    free counters
    Ping your blog, website, or RSS feed for Free
    come to http://ariewayq.blogspot.com please *
    Subject: *
    E-mail Address: *
    you are so kind *http://ariewayq.blogspot.com
    * RequiredCreate Email Forms
    Free Submit just for you
    Learn Forex  quote archive  Learn Italian  Periodic table of element  Pre K-K reading books  Free Backlinks  
    Vote now

    keywordsrisultati


    dmoz.org
    Build 1000s of Backlinks with the relevant keywords. Get Top Pagerank. ariewayq master backlink Automatic Backlinks Kostenlose Backlinks bei http://www.backlink.dash-board.de

    Backlink Builder

    Enter Keyword (Theme)

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Template Copy by Ariewayq Blogger |ariewayq |News Politic |FREE BACKLINK